Beloved Nuffnang

Tabung SSPN untuk baby,InsyAllah..Amin

Counter

Daisypath Anniversary tickers

Tuesday, February 19, 2013

Twitter Beri Kesan Buruk Kepada Dunia Artis

Fairy Notes:Pia setuju dengan artikel ini,bukan setakat untuk golongan "retis",bukan retis pon sama
Ada akal pandai2 la guna sebelum tweet pekara yg memalukan diri sendiri.sumber Mstar
well said

Twitter Beri Kesan Buruk Kepada Dunia Artis

Oleh NIEZAM ABDULLAH (Twitter: @NiezamAbdullah)
Sylvester Stallone
Adoiii
AKTOR Hollywood iaitu Sylvester Stallone membuat keputusan untuk menutup akaun Twitter miliknya kerana beranggapan media sosial itu benar-benar mengarut.
Alasan Stallone, Twitter tidak memberi impak yang baik. Seseorang artis yang mendedahkan terlalu banyak kehidupan peribadinya menerusi medium itu adalah perbuatan yang sia-sia dan tidak berguna.
Walaupun Twitter kata Stallone merupakan satu media yang cukup hebat era kini tetapi impaknya tidak sehebat mana.
Apa yang difikirkan oleh Stallone itu seharunya menjadi penduaan kepada artis-artis kita agar dapat memanfaatkan media baru itu dengan sebaik mungkin.
Walaupun pada dasarnya Twitter sama juga Fecebook dan juga Instrgram bertindak sebagai diari elektronik yang mampu menyimpan segala aktiviti untuk dikongsi oleh orang ramai namun lebih banyak mengundang padah.
Laman sosial itu walaupun dilihat lebih terkini dalam konteks dunia teknologi sekarang namun sejauh manakah elemen itu dimanfaatkan dengan betul?
Tidak ramai artis yang sedar, Twitter sedikit sebanyak berjaya mengurangkan pengaruh mereka kepada orang ramai.
Keterujaan peminat terhadap artis itu menjadi berkurangan apabila mereka berupaya untuk mengakses seseorang artis itu dengan mudah
Sharnaaz menegur Shila menerusi Twitter selepas wanita itu terlepas cakap dalam APM2012 lalu.


Saya mengambil contoh, sebelum adanya medium Internet dan laman sosial ini, sikap keterujaan orang ramai terhadap artis cukup tinggi.
Bagi mereka, kalau dapat melihat kelibat artis di pasar pun susah menjadi pengalaman yang cukup bermakna.
Apatah lagi jika ada surat-surat atau kad-kad Hari Raya yang dibalas oleh artis, ia akan disimpan sebagai kenang-kenangan yang benar-benar bernilai.
Sebab itulah kalau 20 tahun lalu apabila artis-artis turun ke kampung dan kawasan pedalaman untuk mengadakan persembahan, ia akan mendapat sambutan luar biasa kerana dengan cara itulah mereka dapat melihat artis dengan dekat.
Tapi apabila media sosial ini menjadi keutamaan, keterujaan seorang itu terhadap artis semakin berkurangan kerana mereka sendiri dapat berhubung dengan artis dengan mudah.
Ia memberi kesan kepada seseorang artis kerana nilai eksklusif diri mereka sudah tiada.
Malah lebih buruk lagi pemikiran artis juga boleh dinilai berdasarkan kepada status yang dimuat naik menerusi laman sosial itu.
Ambil sahajalah contoh bagaimana krisis Sharnaaz Ahmad dengan Shila Amzah menjadi bertambah hangat dengan status-status “seram” Sharnaaz seleum ini.
Malah ada banyak lagi contoh bagaimana Twitter dijadikan medan untuk meluahkan rasa tidak puas hati seseorang kepada individu lain.
Ia sama sekali tidak mendatangkan faedah apabila tahap pemikiran artis itu diinai berdasarkan kepada apa yang ditulis dan dimuat naik.
Laman sosial ini seharusnya digunakan oleh artis untuk menaikkan darjat masing-masing dengan kata-kata nasihat dan bermanfaat yang boleh jadikan panduan oleh pengikut masing-masing.
Sebab itulah Stallone berkata Twitter ini tidak memberi faedah kepadanya.
Saya percaya, langkah beliau menutup akaun Twitter miliknya itu akan mampu memperbanyakkan lagi pengaruhnya dalam dunia seni.
Adakah tinggi nilainya kalau terlajak tidur pun hendak ditulis dalam Twitter?
NIEZAM: Geleng kepala baca Twitter seorang artis yang nak jadi macam orang politik.

Thursday, February 14, 2013

Umur kian singkat, ajal makin dekat

A sweet reminder for me and for those who willing to read  ;)

Harian Metro

MASA bergerak begitu pantas. Dalam diam kita sudah memasuki tahun baru Masihi 2013. Ia menandakan usia kita kian berganjak dan semakin tua.
Apabila tahun baru menjelma, pasti ramai bersemangat dengan azam baru masing-masing. Apabila ‘wish’ selamat tahun baru, soalan wajib selepas itu pastinya “Apa azam untuk tahun baru?” 
Nak berazam perlu tunggu tahun baru saja ke? Setahun ada 365 hari manakala tahun itu juga adaah himpunan antara hari. Dari hari-hari itulah menjadi setahun.

Jadi azam tahun baru sebenarnya mesti diukir setiap hari. Jika azam sekadar sebutan dan hanya rutin serta pakej sambutan tahun baru saja, sudah tentu tidak ke mana.

Paling tidak hangatnya sekadar hangat-hangat tahi ayam saja. Berazam macam nak rak tapi apabila sampai tahun baru yang seterusnya, satu azam pun tidak tercapai lagi.

Selepas itu, pandai-pandai saja buat azam baru. Setiap hari, setiap waktu umur kita akan bertambah sama ada memasuki tahun baru atau tidak.

Hayat kita tetap bertambah singkat dan ajal semakin dekat. Setiap kita disuruh berazam ke arah yang lebih baik, sama ada menjelang atau belum tahun yang baru.

Itulah kehidupan dan jiwa seorang Muslim. Masa tidak selalu menunggu kita.
Kebaikan jangan ditangguh, keburukan jangan ditanggung. Jangan menunggu tahun baru untuk berubah kepada yang lebih baik.

Jangan menunggu tahun baru untuk meninggalkan keburukan. Itulah fenomena hidup kita seharian. Hijrah sudah tak jadi gah sehebat sejarahnya.

Baca sejarah tapi hilang ceritanya atau rohnya. Jadi sempit dan apabila sudah jadi sempit, kefahaman pun mula mengecil dan apabila kefahaman mengecil, penghayatan pun makin menguncup, hasilnya hijrah tinggal sejarah.

Ramai yang gagal mencapai azam kerana mereka tidak mempunyai kesungguhan dan beranggapan azam itu tidak penting.

Ada juga yang menetapkan azam yang terlampau banyak sehingga tidak sempat untuk dicapai pada tahun itu.

Azam perlu dibuat secara berperingkat. Selesai satu azam, buat azam baru pula. Sepatutnya tahun baru dijadikan sebagai kayu pengukur kepada apa yang dilalui sepanjang setahun.

Berdasarkan apa yang berlaku sepanjang tahun, mudahlah untuk merancang perkara lebih baik untuk tahun seterusnya. Berusaha berubah kepada yang lebih baik perlu menjadi matlamat Muslim setiap masa.

Sesiapa yang hidupnya hari ini tidak berubah menjadi lebih baik daripada semalam, bermakna mempersia-siakan peluang hidup pada hari sebelumnya.

Begitu juga pada azam, tidak perlu menunggu saat tibanya tahun baru. Lakukanlah segera kerana usia tidak akan menanti kita. Perkara yang paling hampir pada diri kita adalah kematian.

Untuk berubah, demi azam baru, di sini mari sama-sama kita berkongsi tip bagaimana hendak laksanakan azam yang kita pasang selama ini.

Mulalah dengan mengubah diri sendiri supaya anda menjadi lebih yakin dengan diri anda sendiri. Orang lain juga akan lebih yakin dengan diri anda.

Mana mungkin jika anda mahu mengajak orang lain berubah sedangkan diri anda sendiri masih berada pada takuk lama. Nanti orang akan cakap yang anda seorang yang cakap tidak serupa bikin. Cakap pandai tapi buat sendiri tak pandai.

Mula melakukan perubahan secara perlahan-lahan. Tidak dinafikan sememangnya sukar untuk terus berubah dalam masa singkat atau dalam tempoh sekelip saja.

Jika ia dilakukan secara perlahan-lahan, dengan izin Allah anda akan dapat berubah seperti apa yang anda inginkan. Walaupun perlahan, anda akan dapat mengalami perubahan yang besar dalam diri.

Lakukan perubahan pada masa sekarang juga. Jangan bertangguh untuk tempoh yang lebih lama lagi. Ini kerana semakin lama anda bertangguh untuk berubah maka ia akan menjadi semakin melarat dan semakin susah untuk melakukannya.

Perkara yang kecil akan jadi lebih besar jika ia terus dibiarkan. Jadi, ambillah masa yang ada sekarang untuk berubah dan mendapat hasil yang baik pada masa akan datang.

Berusaha untuk berubah dengan niat yang ikhlas dan lakukannya dengan bersungguh-sungguh. Anda perlu memaksa diri anda untuk berubah dengan sepenuh hati. Jika diri anda tidak dipaksa, anda seolah-olah memanjakan diri anda untuk berubah.

Nafsu anda juga akan menjadi semakin degil jika tidak dipaksa. Kawal nafsu anda dan jangan biarkan nafsu yang mengawal diri.

Apabila anda berjaya melakukan perubahan dalam diri maka anda perlu mengulangi perubahan itu sehingga ia menjadi sebati dengan diri. Jika perubahan hanya dibiarkan begitu sahaja, anda hanya akan berjaya untuk berubah seketika dan selepas itu akan kembali kepada takuk lama.

Oleh itu, jangan sia-siakan perubahan yang anda lakukan. Anda perlu sentiasa melakukannya.

Kesimpulannya, kita perlu berubah untuk menjadi orang yang lebih baik kerana ia sangat dituntut dalam Islam. Tapi jangan pula berubah kerana disebabkan orang lain.

Kita perlu ikhlas untuk berubah demi kebaikan diri anda sendiri. Selepas itu bolehlah mengajak orang lain untuk berubah sama. Jika dilakukan dengan niat dan cara yang betul, insya-Allah orang lain akan dapat berubah seperti yang diharapkan.

Kita juga mendapat ganjaran pahala jika berjaya mengajak orang lain berubah. Cuma awas berubah jangan jadikan ia upacara bermusim berubah dan beristiqamah sehingga menemui Allah.

Sesungguhnya Allah menciptakan hidup dan mati itu untuk menguji siapakah yang paling baik amalannya.
Artikel ini disiarkan pada : 2013/01/03

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails

Labels

Artikel (221) Award (9) Bahan Santai (120) Beloved Nuffnang (25) Celebration (105) Cite biase jer (152) Doa (11) Emosi (183) First Time (186) Gift (6) Info (263) Kawen-Kawin (26) Lirik (21) Love (46) Nasihat (68) Pia berhujung minggu (83) Tag (21)